1. VPS Hosting
Kenapa pake VPS, ya karena shared hosting lelet. Kenapa shared lelet? Karena banyak yang pake dalam 1 server
grin emoticon

Makanya kita perlu dedicated server untuk website kita biar kenceng, servernya ngga bagi-bagi.

Dedicated mulai $150/mo, gak newbie friendly.

Jadi, solusinya VPS dengan cost mulai $5/mo.

Dengan VPS kita dapet resource dan IP yang dedicated dan tentunya performa lebih cepat.

a. RamNode
(Diskon 10% Recurring pake kupon SSD10 –> bit.ly/ramnodessd)
– Pilih yang KVM, jangan OpenVZ
– Instal sendiri, Gratis, control panel pake Webuzo, tutorial banyak di google.
– Pake jasa, nah ini yang saya pilih. Karena, gak sabaran belajar tutorial
pacman emoticon
(recommended jasa vps: Gus Bayu)

+ bisa pake paypal
– gak ada lokasi di Singapore, jadi untuk traffic indo pake server LA

Saya pake ini buat toko online, karena walaupun trafficnya kecil, aktivitasnya cukup besar. Saya pake yg 1 GB, 2 Cores $10/mo.

b. Cloudways
(Gratis TRIAL 14 hari –> bit.ly/cloudwaysssd)
Karena ini managed, biar urusan manage serahkan pada CW. Yang ini gampang banget karena tinggal install plugin migrate buat pindah web ke server CW. Panduan udah ada di sana, dan kalo bingung bisa minta tolong CS yang online 24/7.

+ gak pake ribet sama sekali
+ ada CS yang siap ditanyai teknis
– harus pake CC / neteller (update: bisa pake paypal kalo chat dulu ke CS nya minta diaktifkan)

Saya pake CW untuk blog yang akan kita bahas. Traffic 6.5k visitors dan 10k pageviews/day. Masih kuat dengan spesifikasi server paling kecil:

– Digital Ocean 512MB
– Location: Singapore

Salah satu yang bikin website cepet adalah 2 setting di bawah ini, tinggal minta update ke CS atau update sendiri di panelnya. Untuk yang pake VPS RamNode ada di Webuzo.

– MariaDB 10.0
– PHP 7.0

2. Setting plugin W3 Total Cache + CloudFlare (Gratis)
Salah satu penyebab website lelet adalah tidak adanya caching. Caching berfungsi untuk menyimpan file static website, sehingga tiap kali load website tidak mulai dari nol. Caching kita pake W3.

CloudFlare sendiri gratis dan ini yang akan mengompres file CSS, JS dan HTML website kita sehingga ukurannya lebih kecil. Dengan begitu website lebih cepat load.

Contek persis setting yang ada di sini (ada gambar) kecuali bagian CDN, karena CDN kita nanti pake Amazon CloudFront.

–> http://onlinemediamasters.com/w3-total-cache-settings/

3. Setting khusus server CW:
Ada sedikit penyesuaian pada W3 kalau mau pakai server cloudways.

–> https://support.cloudways.com/wordpress-w3-total-cache-con…/

4. Setting CloudFront (Gratis 50 GB transfer)
Amazon CloudFront adalah CDN (content delivery network) yang berfungsi mendistribusikan content kita ke lokasi server yang paling dekat. Misalnya server utama berada di Singapore, kalau orang US mau akses maka server CDN yang ada di US yang akan memuat konten website kita.

Singkatnya, akses lebih cepat karena lebih dekat dengan visitor. Lihat gambar biar jelas (https://gtmetrix.com/…/why-use-a-cdn/cdn-region-specific.png)

– Generic Mirror (biar hemat)
Kita pakai setting generic mirror karena biar hemat bandwidth.
https://www.elegantthemes.com/…/how-to-use-amazon-s3-and-cl…

Alternative:
– Pakai MaxCDN ($9/mo) yang merupakan full CDN, bukan hanya mirror.
– Pakai CloudFront Full (beda setting dan lebih boros kuota transfer) bayarnya sesuai yang dipake.
– Untuk toko online saya pake CDN Indonesia, GRATIS hingga 30k visitor/mo. Selebihnya bayar cuma yang dipake seperti Amazon –> http://www.trinix.systems/solutions/cdn

Nah sekian, setting ini yang membuat website saya bisa load gak sampe sedetik. Open for discussion, kalo ada yg mau bahas, ayok, saya juga belajar
smile emoticon

Total cost: $5/mo

Note:
– Untuk AdSense sudah saya test, aman asalkan rocket loader dimatikan pada setting CloudFlare. Dengan dimatikannya rocket loader, gak bisa kurang dari 0.5 detik. Tapi masih mending, kurang dari 2 detik
tongue emoticon

– Untuk yang tampilannya jadi amburadul karena ini, coba uncheck bagian ‘Object Cache’ pada W3 dan liat apakah ada perubahan.